3/31/16

Pengertian Demokrasi & Sejarah Demokrasi

Admin Perpusku
Loading...

Pengertian demokrasi menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia adalah bentuk atau sistem pemerintahan yang seluruh rakyatnya turut serta memerintah dengan perantaraan wakilnya. Atau lebih gampangnya adalah pemerintahan dari, oleh, dan untuk rakyat.
Menurut asal bahasanya, demokrasi berasal dari dua kata Yunani, yaitu demos dan kratien. Demos berarti rakyat, sedangkan kratien berarti pemerintahan.
Pengertian Demokrasi

Lahirnya Paham Demokrasi
Penggagas ide pemerintahan demokrasi adalah Jean Jacqued Rousseau. Dalam bukunya Du Contract Social dinyatakan bahwa menurut kodratnya manusia lahir dalam keadaan merdeka. Dalam masyarakat yang teratur masing-masing orang mengikatkan diri dalam suatu perjanjian bersama (Du Contract Social) untuk membentuk suatu pemerintahan. Kekuasaan pemerintah diperoleh dari persetujuan rakyat yang diperintah, untuk menyejahterakan rakyat. Apabila pemerintah yang dibentuk justru mengakibatkan kesengsaraan rakyat maka hak rakyatlah untuk mengubah atau menghapuskan dan membentuk pemerintahan baru yang lebih baik demi kesejahteraan rakyat.

Suatu Negara yang dianggap sebagai eksperimen demokrasi modern adalah Amerika Serikat. Dalam Declaration of Independence dinyatakan bahwa semua manusia diciptakan sama dan oleh Tuhan telah dikaruniakan beberapa hak asasi  di antaranya adalah life, liberty, and the persuit of happines (hidup, kemerdekaan, dan mencapai kebahagiaan). Untuk menjamin hak-hak tersebut, dibentuklah pemerintahan yang kekuasaannya dari rakyat. Itulah yang kemudian dikenal dengan pemerintahan demokrasi, dari rakyat, oleh rakyat, dan untuk rakyat.

Dari Amerika Serikat, paham demokrasi kemudian menyebar ke seluruh Eropa, dan selanjutnya masuk ke daerah-daerah jajahan Asia dan Afrika. Hal inilah yang menyebabkan timbulnya gerakan nasional menentang penjajahan asing untuk mencapai kemerdekaan. Dewasa ini sebagian besar negara-negara dunia mempunyai bentuk pemerintahan yang demokratis.

Masuknya paham-paham baru dari Eropa dan Amerika sangat besar pengaruhnya terhadap pertumbuhan dan perkembangan nasionalisme di Asia dan Afrika.

Silakan Tinggalkan Komentar Anda :