12/25/15

Apakah Desain Kurikulum Itu?

Admin Perpusku
Loading...

Desain kurikulum merupakan aspek dari profesi pendidikan yang berfokus pada pengembangan kurikulum bagi siswa. Beberapa guru mengkhususkan diri dalam desain kurikulum, dan mungkin menghabiskan seluruh waktu mereka bekerja pada kurikulum daripada mengajar di kelas, sementara dalam kasus lain guru mengembangkan kurikulum sendiri. Desain kurikulum juga dilakukan oleh orang tua yang anak-anaknya bersekolah homeschool, kadang-kadang dengan bimbingan seorang pendidik profesional yang berpengalaman yang dapat memberikan nasihat dan saran, kadang-kadang dengan bantuan pengajar homeschool berpengalaman.

Desain Kurikulum

Di banyak negara, standar patokan khusus ditetapkan untuk pendidikan untuk memastikan bahwa anak-anak di seluruh negara mencapai tingkat  pendidikan yang sama. Sebagai contoh, pemerintah dapat menentukan kapan anak harus mulai belajar perkalian dan pembagian, menetapkan standar untuk kemampuan membaca, dan sebagainya. Salah satu aspek dari desain kurikulum meliputi tinjauan standar dan menentukan bagaimana mereka dapat menerapkannya.

Aspek lainnya adalah memikirkan tentang siswa itu sendiri, dan jenis kurikulum  apa yang sangat tepat untuk diterapkan. Siswa berasal dari berbagai latar belakang budaya dan kelas, tentunya desain kurikulum tidak harus menjadi salah satu ukuran cocok untuk semua pendekatan. Metode yang bekerja di sebuah sekolah yang terletak di distrik kelas atas mungkin tidak sesuai untuk sebuah sekolah di daerah dengan banyak imigran yang tidak berbicara bahasa utama pengajaran, misalnya, dan metode yang digunakan dengan siswa yang belajar bahasa tidak akan bekerja untuk anak-anak dengan cacat intelektual. Seorang desainer kurikulum terampil perlu memikirkan kebutuhan populasi siswa ia adalah melayani.

Desain kurikulum juga dapat mencakup pertimbangan keterbatasan. Misalnya, orang tua yang anaknya bersekolah homeschool, mungkin dapat mengambil kesempatan untuk mengajak siswa bepergian ke TMII untuk melihat benda-benda bersejarah di museum untuk belajar dalam konteks. Keterbatasan dapat mencakup masalah-masalah seperti pendanaan, akses untuk membaca buku teks, norma-norma moral di wilayah di mana siswa diajarkan, dan keterbatasan yang ditetapkan oleh distrik sekolah. Misalnya, seseorang yang bekerja pada desain kurikulum untuk program pendidikan seksual mungkin merancang kurikulum untuk sekolah kabupaten di mana mata pelajaran tertentu tidak dapat dibahas, membutuhkan penyesuaian kurikulum.

Fleksibilitas merupakan aspek penting dari desain kurikulum. Banyak guru kelas bekerja dengan siswa dari berbagai tingkat kemampuan, dan mereka harus mampu menyesuaikan kurikulum untuk menjaga semua siswa terlibat dan belajar. Hal ini juga mungkin diperlukan untuk mengubah kecepatan kurikulum untuk menangani masalah yang muncul; misalnya, kelas mungkin memiliki lebih banyak kesulitan memegang konsep dari yang diharapkan, dan guru harus mampu untuk menghabiskan lebih banyak waktu di atasnya, daripada balap ke topik berikutnya dan meninggalkan siswa bingung.

Silakan Tinggalkan Komentar Anda :