5/23/16

Faktor-faktor Terbentuknya Masyarakat Multikultural

Admin Perpusku
Loading...

Struktur masyarakat Indonesia yang multikultural dapat dilihat dari dua ciri yang bersifat unik. Secara horizontal, masyarakat Indonesia dicirikan oleh kenyataan-kenyataan adanya kesatuan-kesatuan sosial berdasarkan perbedaan suku bangsa, agama, dan adat istiadat serta perbedaan-perbedaan kedaerahan lainnya. Secara vertikal, struktur masyarakat Indonesia dicirikan oleh adanya perbedaan-perbedaan vertikal antara lapisan atas dan lapisan bawah yang cukup tajam.

Faktor-faktor Terbentuknya Masyarakat Multikultural

Struktur masyarakat Indonesia yang majemuk menimbulkan masalah tentang bagaimana masyarakat Indonesia terintegrasi pada tingkat nasional. Kemajemukan masyarakat yang bersifat multidimensional itu akan dan telah menimbulkan masalah tentang bagaimana masyarakat Indonesia terintegrasi secara horizontal. Sementara itu, stratifikasi sosial sebagaimana yang diwujudkan oleh masyarakat Indonesia akan memberi bentuk pada integrasi nasional yang bersifat vertikal.

Keadaan multikultural dalam masyarakat Indonesia antara lain disebabkan oleh faktor letak wilayah Indonesia, letak dan keadaan geografis setiap wilayah berbeda, perkembangan dan kemampuan daerah yang tidak sama, dan perbedaan sikap dalam menyerap unsur budaya asing.

1. Letak Wilayah Negara
Letak wilayah Indonesia digolongkan menjadi letak astronomis dan letak geografis. Letak astronomis Indonesia adalah letak berdasarkan garis lintang dan garis bujurnya. Secara astronomis, Indonesia terletak antara 95° BT - 141° BT dan 6° LU - 11° LS. Dengan letak astronomis tersebut, Indonesia termasuk ke dalam wilayah tropis.
Secara geografis, Indonesia terletak di antara dua benua dan dua samudra. Benua yang mengapit Indonesia adalah Benua Asia yang terletak di sebelah utara Indonesia dan Benua Australia yang terletak di sebelah selatan Indonesia. Samudra yang mengapit Indonesia adalah Samudra Pasifik di sebelah timur Indonesia dan Samudra Hindia di sebelah barat Indonesia.

2. Bentuk Wilayah Berupa Kepulauan
Negara Indonesia merupakan negara kepulauan yang terdiri dari ±17.677 buah pulau, baik besar maupun kecil. Akibat banyaknya pulau ini memungkinkan kelompok-kelompok masyarakat dalam satu pulau terpisah pergaulannya dengan pulau lain. Hal itu mengakibatkan struktur kebudayaan pun berkembang sendiri-sendiri. Oleh sebab itu, Indonesia memiliki banyak sekali suku-suku bangsa dengan struktur budaya yang berbeda-beda.

3. Sejarah Pemerintahan Sebelum Indonesia Merdeka
Salah satu faktor kemajemukan masyarakat Indonesia adalah ketika bangsa Indonesia dijajah bangsa lain. Tentu saja bangsa-bangsa yang menjajah Indonesia itu memiliki struktur budaya sendiri. Akibat masa penjajahan yang lama membuat para penjajah memberlakukan budayana di Indonesia dan akhirnya diserap oleh masyarakat, sehingga bentuk budaya tersebut bercampur dengan budaya lokal.

4. Perkembangan dan Kemampuan Daerah
Kemampuan satu daerah dengan daerah lain di Indonesia tentulah berbeda. Daerah yang mempunyai banyak  kekayaan alam pastinya memiliki kemampuan yang berbeda dengan daerah dengan sumber daya alam yang terbatas. Hal itu mengakibatkan daerah yang memiliki banyak kekayaan alam cenderung lebih cepat mengalami perkembangan-perkembangan.

5. Perbedaan Sikap dalam Menyerap Unsur Kebudayaan Asing
Masyarakat yang berpikiran maju akan lebih cepat dalam menerima adanya perubahan dibandingkan dengan masyarakat tradisional. Proses penerimaan atau penolakan budaya asing ini juga menyebabkan kebudayaan suatu masyarakat menjadi beragam.

6. Sistem Agama yang Dianut Masyarakat
Kondisi bangsa Indonesia yang seering didatangi orang-orang asing turut membawa pengaruh besar terhadap religiositas masyarakat lokal. Masyarakat Indonesia memiliki agama dan kepercayaan yang berbeda-beda. Tiap-tiap agama tersebut memiliki tata cara, aturan-aturan, dan ajaran-ajaran yang berbeda.

Silakan Tinggalkan Komentar Anda :